Home Gaya HidupKesehatan Resmi Diluncurkan, Platform SATUSEHAT Integrasikan Data Kesehatan Nasional

Resmi Diluncurkan, Platform SATUSEHAT Integrasikan Data Kesehatan Nasional

by Redaksi
0 comment

Jakarta, Nusajawa.id – Pemerintah terus berupaya memperkuat transformasi layanan kesehatan di Indonesia menuju sistem kesehatan yang kuat, tangguh dan terintegrasi. Langkah ini salah satunya dilakukan melalui integrasi data rekam medis pasien di fasilitas layanan kesehatan (fasyankes) ke dalam satu platform Indonesia Health Services (IHS) yang diberi nama SATUSEHAT. Platform ini pun secara resmi diluncurkan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin di Jakarta, Selasa (26/07).

Platform ini merupakan perwujudan dari pilar keenam transformasi sistem kesehatan, yaitu pilar transformasi teknologi kesehatan yang diinisiasi oleh Menkes Budi. Platform ini diharapkan mampu mendukung implementasi lima pilar transformasi sistem kesehatan lainnya seperti transformasi layanan primer, transformasi layanan rujukan, transformasi sistem ketahanan kesehatan, transformasi sistem pembiayaan kesehatan dan transformasi SDM kesehatan yang saat ini juga sedang berjalan.

“Dalam transformasi digital kesehatan ada tiga fokus yang kita lakukan. Pertama beresin data, kedua beresin aplikasi, ketiga beresin ekosistem inovasi. Pada transformasi sistem kesehatan beresin data yang utama, Ini yang kita luncurkan saat ini. Kita seragamkan formatnya dan protokol pertukarannya,” kata Menkes Budi Gunadi Sadikin.

Dalam mengembangkan platform ini, Kementerian Kesehatan mengadopsi model infrastruktur platform-as-a-service (PAAS) yang menghubungkan seluruh ekosistem pelaku industri kesehatan untuk menciptakan satu data kesehatan nasional yang dapat diandalkan.

Nantinya platform ini akan menjadi penghubung antar platform aplikasi yang beragam pada berbagai pelaku industri kesehatan. Untuk itu, semua aplikasi maupun fasilitas pelayanan kesehatan seperti RS vertikal, RS pemerintah, RS swasta, Puskesmas, Posyandu, laboratorium, klinik hingga apotek harus mengikuti standar yang telah ditetapkan Kementerian Kesehatan di platform SATUSEHAT.

Menkes menyebutkan, melalui IHS pertukaran data kesehatan nasional akan lebih efisien dan efektif. Melalui platform ini, masyarakat tidak perlu lagi membawa berkas rekam medis fisik jika harus berpindah rumah sakit. Semua resume rekam medis pasien telah terekam secara digital di platform SATUSEHAT yang terintegrasi dengan PeduliLindungi dan bisa diakses melalui ponsel, di mana pun dan kapan pun.

“Melalui integrasi ini kita ingin standarkan datanya supaya bisa interchange. Nantinya, data kesehatan pasien masuk ke platform yang juga terintegrasi ke PeduliLindungi. Jadi pasien kalau dirujuk ke RS tidak perlu repot-repot diperiksa lagi atau dokumennya dikirim, karena semua data seperti USG, rekam jantung, CT scan, dll masuk ke PeduliLindungi. Pasien yang beli obat di apotek atau fasyankes juga bisa masuk ke PeduliLindungi,” jelas Menkes.

Begitu juga dengan tenaga kesehatan. Dengan adanya platform SATUSEHAT, nakes tidak perlu menginput data berulang pada aplikasi yang berbeda. Cukup mengisi di satu aplikasi, yang secara otomatis terhubung dengan aplikasi kesehatan lainnya.

Selain terintegrasi dengan fasilitas pelayanan kesehatan, laboratorium dan apotek, Kemenkes berencana melakukan integrasi SATUSEHAT dengan BPJS Kesehatan.

Integrasi itu meliputi sistem pencatatan tuberkulosis, sistem pencatatan secara digital data kematian maternal dan perinatal, imunisasi, sistem rujukan nasional, kesehatan ibu dan anak, Sistem informasi manajemen data terpadu kesehatan lingkungan dan pengendalian penyakit.

Proses integrasi data ke platform SATUSEHAT akan dilakukan melalui beberapa fase dengan target melengkapi data yang termasuk ke dalam standar resume medis ke IHS.

Fase pertama, data pendaftaran pasien dan diagnosa. Fase kedua adalah data prosedur medis, data kondisi vital, dan data diet. Fase ketiga, data obat yang terintegrasi dengan kamus obat (KFA). Fase keempat, data observasi laboratorium dan data observasi radiologi. Kemudian, fase kelima, data alergi dan data kondisi fisik.

“Saya harapkan ini terus berkembang bukan hanya data klinis maupun data obat tetapi juga data genomic yang akan kita luncurkan Agustus mendatang. Sehingga dengan demikian Indonesia akan memiliki advance health data system yang juga terintegrasi dengan data kependudukan,” ujar Menkes.

Lebih lanjut, Menkes berharap integrasi data kesehatan ini semakin memperkokoh sistem kesehatan Indonesia menjadi lebih canggih, efisien dan efektif.

Staf Ahli Menteri Bidang Teknologi Kesehatan sekaligus Chief Digital Transformation Office, Setiaji menyebutkan, saat ini sejumlah fasilitas pelayanan kesehatan telah melakukan uji coba platform baru ini. Uji coba versi alfa telah dilakukan kepada sekitar 41 RS, di antaranya 9 RS vertikal dan 32 RSUD DKI Jakarta dan saat ini sedang berlangsung ujicoba beta IHS di 31 institusi mulai dari perusahaan kesehatan hingga laboratorium kesehatan.

“Platform ini telah diuji coba kepada 41 rumah sakit vertikal milik pemerintah pada tahap alpha testing dan sedang berlangsung uji coba fase beta yang melibatkan 31 institusi dari latar belakang yang berbeda–beda,” kata Setiaji.

Hingga akhir tahun 2022, Kemenkes menargetkan akan ada sekitar 8.000 fasilitas layanan kesehatan di Indonesia telah terintegrasi dengan IHS dan seluruhnya terintegrasi pada 2023.

Sementara itu, terkait dengan aspek keamanan, Setiaji menyebutkan Kementerian Kesehatan telah bekerja sama dengan Badan Siber Sandi Negara (BSSN) untuk memastikan keamanan data pribadi pengguna. Hal ini juga akan diperkuat dengan regulasi dari Kemenkes yang akan mengatur penggunaan platform SATUSEHAT.

“Regulasi ini telah ditandatangani oleh Menteri Kesehatan. Mudah-mudahan setelah launching ini bisa kita keluarkan aturan tersebut,” harap Setiaji. (NJ/red)

 

You may also like

Leave a Comment