Home Politik dan Pemerintahan Gubernur Jatim: PPKM Mikro Menjadi Bagian Dari Antisipasi Menghadapi Lonjakan Kasus Covid-19

Gubernur Jatim: PPKM Mikro Menjadi Bagian Dari Antisipasi Menghadapi Lonjakan Kasus Covid-19

by Redaksi
0 comment 2 menit read

Lumajang, Nusajawa.id – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak masyarakat usia lanjut (lansia) dan pasien berkomorbid untuk mengurangi mobilitas dan melakukan percepatan vaksinasi Covid-19, karena rata-rata mereka yang dirawat dengan gejala sedang dan berat adalah lansia dan pasien komorbid.

Hal ini penting mengingat saat ini sedang terjadi lonjakan kasus positif. Data Satuan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jatim per tanggal 10 Februari 2022, mencatat, kasus aktif Covid-19 Jatim mencapai angka 11.607 dengan penambahan 4.054 orang.

“Saat ini pasien Covid-19 di Jawa Timur memang mengalami kenaikan. Meskipun kenaikan itu didominasi pasien-pasien tanpa gejala atau gejala ringan, tapi rata-rata mereka yang dirawat dengan gejala sedang dan berat adalah lansia dan pasien komorbid,” ujar Khofifah di sela-sela kunjungan kerjanya di Kabupaten Lumajang, Jumat (11/02).

Khofifah menyebutkan bahwa komorbid utama yang biasanya terjadi pada pasien-pasien tersebut adalah diabetes, hipertensi dan gagal jantung.
“Memang masih ada komorbid lain seperti asthma, penyakit ginjal, TBC, obesitas, ataupun stroke. Tapi penyakit-penyakit ini jumlahnya jauh lebih kecil dibanding dengan diabetes, hipertensi dan gagal jantung,” terangnya.

Khofifah menjelaskan, vaksinasi bukanlah sesuatu yang harus ditakutkan untuk orang-orang dengan penyakit tertentu. Ia kemudian menyarankan, agar mereka yang masih khawatir untuk berkonsultasi dengan dokter terdekat.

“Saya ingin meminta agar para lansia dan orang dengan komorbid yang sudah bisa divaksin, untuk segera vaksin . Apabila masih ragu-ragu, bisa konsultasi ke dokter terdekat untuk mengonfirmasi apakah sudah boleh divaksin atau belum,” tuturnya.

Sebagai informasi, sasaran vaksinasi di Jatim berjumlah 31.826.206 orang. Saat ini, vaksinasi dosis pertama telah mencapai 88,67%, dosis kedua telah mencapai 66,68%, sedangkan dosis ketiga baru mencapai 3,30%.

Selain vaksinasi yang difokuskan untuk lansia dan komorbid, mantan Menteri Sosial RI tersebut menegaskan bahwa Pemprov bersama Pemkab/pemko di Jatim juga menyiapkan isolasi terpusat (isoter) untuk pasien Covid-19 tanpa gejala atau gejala ringan.

“Reaktivasi isoter-isoter di Jatim ini merupakan ikhtiar kami dalam kesiap-siagaan menghadapi lonjakan kasus positif Covid-19 varian apa saja. Jadi masyarakat tanpa gejala atau gejala ringan bisa berobat ke sini. Biarkan rumah sakit-rumah sakit fokus pada penanganan gejala sedang ke berat,” jelasnya.

Keterisian tempat tidur (BOR) di Jatim sendiri cenderung masih rendah. Di mana, berdasarkan data Dinas Kesehatan Prov. Jatim, per 10 Februari 2022, keterisian BOR ICU mencapai 14%, BOR Isolasi RS mencapai 17%, BOR RS Darurat 0,9%, dan BOR Isoter 17%.

Khofifah mengatakan bahwa perkuatan PPKM Mikro juga menjadi bagian dari antisipasi menghadapi lonjakan kasus. Yang mana, filterasi warga telah dilakukan dari lini terbawah.

“Di lonjakan kasus sebelumnya, PPKM Mikro ini sudah terbukti meminimalkan penyebaran kasus. Jadi sekarang, kami akan kuatkan lagi dengan melibatkan sebanyak mungkin relawan di semua kab/kota di Jatim. Semoga ikhtiar kita ini segera memperlihatkan hasil yang baik,” harapnya. (NJ/radar96.com)

You may also like

Leave a Comment